SOLID GOLD BERJANGKA JAKARTA – Kabar pencipta mobil listrik ‘Selo’, Ricky Elson dipinang Malaysia ditanggapi berbeda oleh Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristek), Muhammad Nasir. Dia mengungkapkan Malaysia hanya ingin menjajaki pengembangan mobil listrik di Tanah Air.

“Katanya dibilang mau dibeli Malaysia, tidak begitu. Dia hanya penjajakan melihat perkembangan riset mobil di Indonesia seperti apa, salah satunya yang dilakukan Ricky,” kata Nasir saat berbincang dengan Liputan6.com, Jakarta, seperti ditulis Kamis (10/9/2015).

Dia mengakui bahwa pengembangan teknologi mobil listrik di Malaysia tertinggal jauh dari Indonesia. Sayangnya, Nasir memprediksi, walaupun ke depan Malaysia fokus pada pengembangan mobil bertenaga listrik, pasarnya belum mendukung sampai 5 tahun mendatang.

“Iya mereka mau belajar, karena jauh tertinggal dari kita. Kita jauh lebih tinggi dalam penggunaan mobil listrik. Sedangkan pasarnya sampai 5 tahun ke depan belum potensial,” terang Nasir.

Nasir menuturkan, saat ini prioritas pemerintah bukan pada mobil listrik, melainkan pada sektor energi dan kemaritiman. “Kita membuat skala prioritas, nah mobil listrik belum jadi prioritas negara. Tapi riset untuk mobil listrik tetap jalan terus,” paparnya.

Seperti diketahui, mobil listrik generasi kedua hasil pengembangan Dahlan Iskan bersama enginer asli Indonesia, Ricky Elson‎ beberapa waktu lalu dinyatakan tidak layak produksi karena tidak lolos uji emisi – SOLIDGOLD BERJANGKA

Selanjutnya