SOLID GOLD BERJANGKA JAKARTA – Ibarat semusim berlalu, kini para pengusaha jual beli batu akik di Kabupaten Aceh Barat, Provinsi Aceh mulai gulung tikar setelah sekitar satu tahun ini sempat berjaya. Ketua Gabungan Pencita Batu Alam (GAPBA), Nazaruddin, mengatakan daya serap pembeli terhadap batu akik kini hanya berkisar dua persen. Kondisi itu membuat pengusaha tidak kuat menyelamatkan usaha mereka karena pengeluaran lebih besar dibanding pemasukan.

“Lihat Mall Meulaboh yang dulunya membludak penjual dan pembeli, hari ini sudah sepi,” ujarnya, Minggu 6 September 2015. Nazaruddin menjelaskan, selain dipengaruhi daya beli yang rendah, harga batu akik juga tidak ada standarnya, tidak seperti intan. Dia menyarankan, pemerintah Aceh menyelamatkan usaha batu akik masyarakat, karena Aceh memiliki potensi besar sumber daya alam itu.

Selain itu ada hal yang membuat harga bermacam jenis batu dari bumi Aceh terjun bebas. Yaitu penjual batu akik bongkahan yang menggondol komoditas kerajinan ini ke luar Aceh bahkan luar negeri dengan harga jomplang murah, yang sebelumnya bernilai jutaan rupiah – SOLIDGOLD BERJANGKA

Selanjutnya tempo.co