PT Solid Berjangka | Selama Dibutuhkan, AS Bantu Sulawesi Tengah

PT Solid Berjangka
PT Solid Berjangka

PT Solid Berjangka | Selama Dibutuhkan, AS Siap Terus Bantu Sulawesi Tengah Bangkit dari Bencana

PT SOLID BERJANGKA JAKARTA – Memasuki pekan ke-2 pasca bencana gempa-tsunami yang menghantam Palu, Donggala, dan wilayah lain di Sulawesi Tengah, Badan Bantuan Pembangunan Internasional Amerika Serikat menyatakan akan tetap memberikan bantuan kepada area dan orang-orang yang terdampak, selama pemerintah RI tetap membutuhkannya.

Hal itu, kata USAID, dilakukan demi mempercepat proses pemulihan area dan pihak terdampak bencana gempa-tsunami yang menghantam pada 28 September 2018 –menewaskan 2.045 orang, ribuan terluka, puluhan ribu mengungsi, dan kerusakan infrastruktur yang signifikan.

“Bantuan dari USAID akan terus datang, dan tim kami di lokasi bencana akan tetap di tempat, selama yang dibutuhkan oleh pemerintah Indonesia,” kata Erin McKee, Direktur Misi USAID, lewat telekonferensi, Rabu 10 Oktober 2018.

“Kita tidak bisa memperkirakan kapan kami akan selesai. Namun, kami akan di Palu selama dibutuhkan, untuk membantu apa yang sekiranya bisa kami bantu, sesuai dengan kajian dan tinjauan dari lembaga pemerintahan Indonesia, termasuk, kebutuhan jangka panjangnya.”

McKee menjelaskan, tim USAID di lapangan, sampai saat ini masih terus berkoordinasi dengan tim gabungan tanggap bencana Indonesia untuk membantu mencari korban di balik puing, merawat yang terluka, dan mendistribusikan bantuan ke wilayah yang sulit terjamah.

USAID juga dibantu oleh Office of Foreign Disaster Assistance Amerika Serikat.

Selain tim pertolongan di lapangan, sebelumnya, Duta Besar AS untuk Indonesia Joseph Donovan mengatakan bahwa Negeri Paman Sam mengucurkan bantuan senilai US$ 4 juta atau sekitar Rp 60 miliar kepada pemerintah Indonesia untuk membantu Sulawesi Tengah.

AS juga mengirim tiga pesawat kargo Hercules C-130 yang tiba Jumat pekan lalu. USAID mengatakan, “pesawat itu, setiap hari sampai hari ini, terus digunakan untuk mendistribusikan bantuan ke Palu dan sekitarnya.”

Di satu sisi, selain bantuan dari pemerintah AS, bantuan untuk Sulawesi Tengah juga datang dari perusahaan-perusahaan swasta yang ada di negara adidaya tersebut.

Perusahaan-perusahaan Amerika Serikat dan kelompok bisnis lainnya telah memobilisasi area-area yang terkena dampak untuk mendukung transportasi, donasi dan upaya penggalangan dana. Perusahaan-perusahaan seperti Chevron, ExxonMobil, Freeport, McDonald’s, Google, Cargill dan lain-lain sudah menanggapi untuk membantu, kata Dubes AS untuk Indonesia Joseph Donovan.

“Kami juga bekerja sama dengan pemerintah Indonesia untuk mengetahui apa saja yang menjadi kebutuhan mereka dan apa saja yang bisa kita lakukan dalam beberapa minggu dan beberapa bulan ke depan,” tandasnya. – PT SOLID BERJANGKA

sumber : liputan6

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*