PT Solid Gold Berjangka | BNI Dongkrak Suku Bunga Selektif

PT SOLID GOLD BERJANGKA
PT SOLID GOLD BERJANGKA

PT Solid Gold Berjangka | BNI Dongkrak Suku Bunga Selektif

PT SOLID GOLD BERJANGKA JAKARTA –  PT Bank Negara Indonesia Tbk telah menaikkan suku bunga deposito secara selektif. Hal ini dilakukan sebagai upaya Perseroan untuk mengurangi tekanan terhadap margin bunga bersih (nett interest margin/NIM).

Direktur Manajemen Risiko BNI, Bob Tyasika Ananta mengatakan, langkah ini diambil akibat kenaikan suku bunga acuan Bank Indonesia 7 Days Reverse Repo Rate menjadi 5,5 %.

“Betul, ada tekanan terhadap NIM. Tapi justru cost of fund (biaya dana) kami turun, walaupun sebetulnya BNI sudah menaikan suku bunga deposito secara selektif,” tutur dia di Gedung Bursa Efek Indonesia, Selasa (28/8/2018).

Bob menjelaskan, penurunan biaya dana PT Bank Negara Indonesia Tbk itu karena kenaikan dana pihak ketiga didominasi oleh dana murah yang terdiri dari tabungan dan giro. Dari total DPK perseroan sebesar Rp 526,48 triliun pada semester I 2018, kontribusi dana murah mencapai 63,8 %.

“Kenaikan dana murah sangat signifikan, dari giro semakin tambahnya penggunaan cast manajemen jumlah rekening makin banyak dan transaksi makin banyak. Sementara time deposite porsinya makin kita kurangi,” ujar dia.

Sebelumnya, PT Bank Negara Indonesia Tbk (Persero) mencatat pertumbuhan kredit sebesar 11,1 % menjadi Rp 45,6 triliun pada semester I 2018, dari posisi Rp 412,18 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Direktur Bisnis Ritel Bank BNI, Tambok PS Simanjuntak mengatakan, pertumbuhan tersebut dikontribusi oleh kredit korporasi swasta yang meningkat 11,6 % year on year, terutama dikontribusi oleh industri Manufaktur, Transportasi, dan Komunikasi, Konstruksi, dan Perdagangan. Adapun kredit kepada BUMN tumbuh 8,6 % yoy.

“Kredit Segmen Kecil juga mencatatkan pertumbuhan yang baik yaitu 14,0 % yoy. Sementara untuk kredit Segmen Medium, BNI menjaga pada pertumbuhan yaitu 8,5 % yoy,” kata Tambok di kantornya, Rabu 18 Juli 2018.

Dia mengebutkan, payroll loan masih menjadi prioritas BNI dalam menumbuhkan segmen konsumer. Dimana pada Semester Pertama 2018, payroll loan mencatatkan pertumbuhan sebesar 50,8 % yoy.

Sementara itu, pada Semester I Tahun 2018, Kartu Kredit dan BNI Griya (Kredit Pemilikan Properti) juga mencatatkan pertumbuhan yang membaik, masing-masing sebesar 5,5 % dan 8,2 % yoy.

“Untuk mendukung ekspansi Kredit, pada Semester I tahun 2018, Dana Pihak Ketiga tercatat tumbuh sebesar 13,5 %, yaitu dari Rp 463,86 triliun pada Semester I Tahun 2017 menjadi Rp 526,48 triliun pada Semester I Tahun 2018. Dengan komposisi rasio dana murah atau CASA mencapai 63,8 %,” ujarnya.

Sementara itu, dalam upaya menghimpun dana murah, BNI terus meningkatkan hubungan baik dengan institusi-institusi Badan Usaha Milik Negara dan pemerintah, serta mengembangkan layanan digital banking.

Keberhasilan dalam upaya ini dapat dibuktikan dengan penambahan jumlah rekening sebesar kurang lebih 11,1 juta dari 27,9 juta rekening  pada Semester I tahun 2017 menjadi 39,0 juta rekening pada Semester I 2018.

“Cost of fund membaik menjadi 2,8 %, dimana sebelumnya sepanjang tahun 2017 berada pada level 3,0 %. Penurunan Cost of Fund ini selain disebabkan oleh pertumbuhan dana murah, juga dikontribusi oleh strategi penurunan suku bunga deposito sebesar kurang lebih 46 basis poin sejak awal tahun 2018.” – PT SOLID GOLD BERJANGKA

sumber : liputan6

About solid gold 1918 Articles
PT. Solid Gold Berjangka merupakan perusahaan yang bergerak dibidang keuangan. PT. Solid Gold Berjangka ini termasuk kedalam salah satu bagian dari Bursa Berjangka Jakarta atau disingkat dengan BBJ yang telah diresmikan berdiri pada tahun 2005.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*