SOLID GOLD BERJANGKA JAKARTA – Mendaki gunung menjadi salah satu kegiatan wisata petualangan yang menawarkan panorama keindahan alam. Terletak pada pertemuan lempeng tektonik Eurasia dan Indo-Australia, Indonesia memiliki banyak gunung dengan keindahan yang memukau dan juga dahsyat. Namun untuk menikmati keindahan dan kemegahan gunung tersebut, wisatawan atau sering disebut pendaki, harus memiliki pengetahuan keamanan dalam hal mendaki gunung agar tetap aman.

Seringkali pendaki mengincar puncak gunung sebagai tujuan akhir pendakian. Dalam buku Mountaineering: The Freedom of The Hills (2010) tertulis “Sebuah strategi yang baik untuk pendakian yang aman memiliki tujuan pertama yaitu kembali ke rumah dengan selamat…”. Dalam buku tersebut, tertulis beberapa cara untuk dapat meningkatkan pengetahuan keamanan dalam bergiat di alam bebas. Berikut tips ketika mendaki gunung agar dapat selamat hingga sampai di rumah.

Penilaian Terhadap Bahaya

Musuh terbesar ketika mendaki bukanlah gunung yang didaki tapi adalah pengambilan keputusan yang buruk. Kematian dan cedera banyak disebabkan oleh pengambilan keputusan yang buruk dari pendaki tersebut. Pendaki gunung dapat mempertimbangkan dengan menilai tingkat risiko yang dapat dilalui. Kemudian, menjalankan perencanaan dengan kontrol yang baik.

Hal tersebut dapat tercermin dalam perencanaan pendakian gunung. Pendaki harus mengetahui jalur dan ancaman bahaya yang timbul saat melakukan pendakian. Penilaian terhadap keadaan jalur seperti panjang rute, keanekaragaman hayati, medan pendakian, dan cuaca pendakian mutlak diketahui. Setelah mengetahui, pendaki dapat mengambil keputusan terbaik ketika melakukan pendakian gunung.

Belajar Dari Pengalaman

Belajar dari kesalahan ketika mendaki gunung dapat membantu pendaki mengembangkan keterampilan dalam menentukan keputusan terbaik. Namun, dalam mendaki gunung, kesalahan kecil maupun besar tidak dapat diterima. Belajar dari kesalahan dan kecelakaan orang lain dapat menjadi satu pilihan. Untuk para pendaki pemula, proses pembelajaran dapat dilakukan dengan mencari  yang berkualitas dan mencari teman pendakian yang terampil.

Mengevaluasi kesalahan yang dilakukan setelah pendakian gunung adalah salah satu cara pembelajaran terbaik. Pendaki dapat mengetahui jenis-jenis kesalahan ketika mendaki gunung dan mencari solusi hingga nanti dapat menghindari kesalahan terulang kembali. Dengan mengetahui kejadian kecelakaan dalam pendakian gunung yang banyak terjadi di Indonesia, para pendaki dapat mengambil pelajaran dari setiap musibah agar tidak terulang kembali.

Ketahui Penyebab Kecelakaan Dalam Pendakian Gunung

Laporan Accidents in North American Mountain (ANAM) yang dirilis setiap tahun oleh American Alpine Club and the Alpine Club of Canada adalah satu referensi yang pembelajaran yang baik. Isi laporan kecelakaan dalam pendakian gunung tersebut menyebutkan faktor-faktor kesalahan yang telah dilakukan oleh para pendaki. Dari laporan tersebut penggunaan alat, teknik, dan pengambilan keputusan dapat menjadi rekomendasi.

Seperti contoh laporan ANAM pada tahun 2009 menyebutkan kecelakaan yang paling sering terjadi ketika mendaki gunung adalah jatuh atau terpeleset. Sebanyak 3.879 kasus kecelakaan pendakian gunung yaitu jatuh atau terpeleset di medan berbatu. Sementara 763 kasus kecelakaan adalah tertimpa batu atau objek lain. Kesalahan lain yang berkontribusi dalam kecelakaan pendakian gunung adalah mendaki tanpa menggunakan tali, melebihi kemampuan, dan peralatan pendakian yang tidak memadai.

Dengan mempelajari laporan-laporan kecelakaan ketika pendakian gunung, pendaki dapat belajar mengambil keputusan terbaik sebelum mendaki. Keputusan terbaik yang diambil oleh pendaki adalah kunci untuk selamat sampai tiba di rumah.

Mengetahui Sumber Bahaya

Ketika mendaki gunung, bahaya selalu mengancam para pendaki. Pengetahuan tentang sumber bahaya pendakian mutlak diketahui oleh para pendaki. Terdapat dua jenis sumber bahaya saat mendaki gunung yaitu bahaya obyektif dan subjektif. Bahaya obyektif berasal gunung yang akan didaki, sementara subyektif berasal dari para pendaki sendiri.

Bahaya obyektif dari gunung yang didaki seperti kemiringan medan, biodiversitas di sekitar jalur, medan pendakian, cuaca, dan pengaruh ketinggian. Sementara bahaya subyektif seperti pengambilan keputusan yang buruk, pengetahuan pendakian yang kurang maksimal, kesehatan yang kurang, dan cara bertindak yang buruk. Kecelakaan saat mendaki banyak didominasi oleh bahaya subyektif terutama pengambilan keputusan yang buruk.

Memahami Risiko

Risiko yang dapat diterima adalah hal yang sulit untuk diukur. Setiap pendaki memiliki tingkat risiko yang berbeda. Beberapa pendaki senang dapat menuntaskan pendakian puncak gunung yang paling menantang dengan komitmen yang serius, alat pendakian terbaik, dan kondisi fisik yang prima. Namun karena tingkat risiko yang berbeda, pendaki berpikir tentang risiko yang diterima dan terlalu optimis dapat melampaui. Pada kenyataan di lapangan, banyak pendaki yang terluka bahkan terbunuh karena tidak mengetahui bahaya yang akan dihadapi.

Perencanaan Pendakian

Perencanaan pendakian yang baik adalah mendaki dengan mengetahui risiko. Untuk mengetahui, pendaki dapat melakukan riset melalui buku dan juga dapat bertanya kepada orang yang sebelumnya telah mendaki gunung. Dalam menyusun perencanaan pendakian, pendaki dapat melakukan riset dengan pedoman seperti bahaya yang mengancam, cara pencegahan dan penanggulangan, dan kebutuhan pengetahuan penyelamatan.

Tetap Waspada

Selama melakukan pendakian, para pendaki sebaiknya tetap pada rencana yang telah disusun dan tetap waspada pada perubahan kondisi. Perubahan kondisi selama pendakian seperti mengalami luka, hujan, kehilangan peralatan, medan pendakian yang berubah, cuaca buruk, kelelahan atau cedera, kekurangan makanan, dan segala potensi bahaya yang dapat menjadikan kecelakaan.

Pendaki gunung dapat mengevaluasi bahaya melalui sumber sekunder seperti buku,  artikel, foto, maupun video. Juga dapat mendapatkan informasi dari sumber primer yaitu dari pengamatan panca indera. Hasil evaluasi tentang potensi bahaya dapat menjadi bahan acuan untuk tetap waspada selama pendakian.

Pengambilan Keputusan yang Baik
Pengambilan keputusan yang baik adalah kunci sukses dalam pendakian gunung. Faktor-faktor yang mendukung keberhasilan ketika mendaki gunung adalah proses riset, perencanaan yang matang, tim pendakian, pemilihan rute pendakian yang baik, pengetahuan teknis mendaki gunung, cuaca baik, stamina prima, dan efisiensi waktu.

Ketika mendaki gunung, pengambilan keputusan untuk melanjutkan pendakian atau membatalkan pendakian adalah hal yang sulit. Pendaki akan dibebani seperti keakuratan informasi, kelelahan, cedera, dehidrasi, hipotermia, dan ketidaknyamanan jalur. Maka ketika masalah muncul, segera lakukan evaluasi hambatan yang ada, cari solusi, dan nilai apakah solusi tersebut dapat dilakukan.

Hilangkan Kebiasaan Mengambil Keputusan Yang Buruk

Kecelakaan dalam pendakian merupakan hasil dari masalah-masalah yang ada. Satu kesalahan kecil dalam pengambilan keputusan dapat menyebabkan kecelakaan. Pengambilan keputusan yang buruk dapat diatasi dengan mengenal masalah yang ada seperti penyebab kegagalan melakukan rencana pendakian, menghindari stres dan kelelahan saat mengambil keputusan, panik dalam menghadapi situasi terburuk, dan tetap waspada – SOLIDGOLD

(http://travel.kompas.com/)