SOLID GOLD BERJANGKA | Kekhawatiran Perlambatan Permintaan

SOLID GOLD BERJANGKA
Harga Minyak

SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Tergelincir Tertekan Kekhawatiran Perlambatan Permintaan

SOLID GOLD BERJANGKA JAKARTA – Terlepas dari pengekangan sukarela dari OPEC, pasar minyak dunia tetap dipasok dengan baik dengan produksi non-OPEC diperkirakan akan meningkat lebih dari 2 juta barel per hari tahun depan, dengan peningkatan besar di Amerika Serikat, Brasil, dan Norwegia, kata analis.

Sejak awal 2017, ketika OPEC dan sekutunya mulai membatasi pasokan, produksi minyak mentah Amerika Serikat telah melonjak dari sekitar 8,8 juta barel per hari menjadi rekor 13 juta barel per hari baru-baru ini, dan diperkirakan akan meningkat lebih lanjut pada tahun 2020.

Diperkirakan harga minyak berpotensi lemah dengan kekhawatiran perlambatan permintaan dengan melemahnya ekspor China. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 58,20 – $ 57,70, namun jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 59,20 – $ 59,70.

Harga minyak tergelincir pada Selasa pagi tertekan sentimen negatif prospek permintaan global yang melambat melebihi sentimen positif dari perjanjian OPEC pada akhir pekan lalu untuk memperdalam penurunan produksi minyak mentah pada awal 2020.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate turun 29 sen, atau 0,5 %, lebih rendah pada $ 58,73 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 34 sen, atau 0,5 %, pada $ 63,92 per barel.

Data yang dirilis pada hari Minggu menunjukkan ekspor dari China pada bulan November turun 1,1 % dari tahun sebelumnya, dibawah perkiraan untuk kenaikan 1 % dalam jajak pendapat Reuters.

Kelemahan itu datang di tengah perkembangan baru dalam perang dagang antara Washington dan Beijing yang telah menghambat pertumbuhan ekonomi global dengan cepat. Putaran tarif Washington berikutnya terhadap sekitar $ 156 miliar barang-barang Cina dijadwalkan akan mulai berlaku pada 15 Desember.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump tidak ingin menerapkan putaran tarif berikutnya, Menteri Pertanian Amerika Serikat Sonny Perdue mengatakan pada hari Senin.

Analis mengatakan bahwa, meskipun dibayangi untuk saat ini, langkah oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen terkait seperti Rusia – untuk memperdalam penurunan produksi dari 1,2 juta barel per hari (bpd) menjadi 1,7 juta barel per hari akan tetap menjadi faktor pendukung jangka menengah.

Tetapi peningkatan produksi non-OPEC mengancam untuk menangkal upaya untuk membatasi pasokan minyak mentah global.
SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : Vibiznews

About solid gold 2086 Articles
PT. Solid Gold Berjangka merupakan perusahaan yang bergerak dibidang keuangan. PT. Solid Gold Berjangka ini termasuk kedalam salah satu bagian dari Bursa Berjangka Jakarta atau disingkat dengan BBJ yang telah diresmikan berdiri pada tahun 2005.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*