Elemen Keahlian Dalam Bernegosiasi – Solid Gold

SOLID GOLD JAKARTA – Pada edisi sebelumnya telah kita kupas 4 Kunci dalam bernegosiasi. Maka pada edisi kali ini sesuai dengan komitmen kami, mari kita lanjutkan kajian kita kepada Keahlian yang diperlukan untuk menggunakan “4 kunci” negosiasi tersebut.

Keahlian ini akan berfungsi sebagai elemen penting yang diperlukan guna memastikan negosiasi yang akan atau sedang Anda lakukan berjalan dengan mulus.

Ada beberapa keterampilan atau skill yang dibutuhkan oleh seorang negosiator untuk melakukan negosiasi dengan nyaman tanpa hambatan berarti.

Secara umum keterampilan tersebut sangat kuat dan berkaitan erat dengan hubungan antar pribadi atau interpersonal skill, beberapa literatur menyebutnya sebagai social skill atau keahlian berinteraksi sosial.

Keahlian ini sangat wajar dimiliki karena memang kita akan bernegosiasi dengan sesama makhluk manusia bukan dengan makhluk gaib.

Dari sekian banyak keahlian yang diperlukan guna melakukan negosiasi secara paripurna, kami pilihkan jenis keterampilan yang sangat signifikan berdampak dan paling sering diperlukan berdasarkan pengalaman parktis, dan beberapa keterampilan itu adalah:

Keterampilan Komunikasi. Mengenai keterampilan komunikasi, kami yakin hal ini bukanlah sesuatu yang asing bagi anda. Kenyataannya, setiap saat kita melakukan komunikasi pada hampir semua episode kehidupan. Yang berbeda adalah bagaimana secara khusus kita berkomunikasi saat melakukan proses negosiasi.

Kita ketahui bahwa proses negosiasi diantarkan atau dimediasi oleh sebuah proses komunikasi, jadi tanpa basa basi inilah keterampilan komunikasi yang dibutuhkan di saat negosiasi terjadi :

Listening Skill atau Keahlian Menyimak.

Menyimak pada hakikatnya adalah pilihan dan konsentrasi untuk memahami dengan seksama apa yang disampaikan oleh mitra negosiasi anda.

Keahlian mutlak diperlukan oleh semua Juru Runding agar mampu menangkap hakikat dan makna dari setiap ujaran yang disampaikan oleh mitra negosiasi.

Seringkali negosiasi berakhir gaduh dan tidak menghasilkan Hot Deals atau kesepakatan yang menguntungkan semua pihak, karena salah satu pihak atau kedua belah pihak gagal paham apa yang diinginkan oleh mitra bicara.

Kegagalan dalam memahami makna dari proses komunikasi oleh kedua belah pihak itu disebabkan kurangnya kemampuan menyimak atau bisa jadi tidak menyadari tentang pentingnya proses menyimak pembicaraan dalam proses negosiasi.

Yang sering kita lihat adalah kedua belah pihak saling adu argumen, dan dengan sigap memotong pembicaraan mitra negosiasinya, meskipun sang mitra tersebut belum selesai berbicara untuk menyampaikan maksudnya.

Observation Skill atau Keahlian Melihat atau Mengamati dengan mata untuk visual communication atau komunikasi yang kasat mata atau yang bisa ditangkap oleh indera manusia.

Keahlian ini akan memperkuat kemampuan menyimak karena dengan mengamati seorang negosiator akan mampu menemukan keterkaitan antara makna dibalik setiap Bahasa Verbal atau ucapan yang dimaksud dengan bahasa tubuh yang ditunjukkan oleh mitra negosiasi.

Karena bagaimanapun, secara ilmiah Bahasa Tubuh terbukti 80 persen memiliki tingkat kejujuran yang lebih tinggi dibandingkan dengan Bahasa Verbal alias ucapan, sehingga dengan menyimak dan mengamati seorang negosiator bisa mengambil kesimpulan tentang apa yang sedang disampaikan oleh mitra negosiasinya.

Indirect Communication Skill atau Keahlian Komunikasi Tidak Langsung.

Keahlian ini akan memungkinkan anda bisa merasakan dengan intuisi arti sebenarnya dari komunikasi dengan mitra negosiasi. Apakah ada perbedaan antara apa yang dikatakan dengan apa yang dimaksud oleh mitra negosiasi?

Pada dasarnya jenis kemampuan ini adalah, bagaimana kita mampu menarik kesimpulan secara utuh atau menyeluruh dari semua proses komunikasi yang dilakukan saat negosiasi berlangsung.

Biasanya proses komunikasi ini dilakukan oleh orang yang tidak terlibat secara langsung dengan mitra bicara, dia akan berada disisi kiri atau kanan juru bcara dari tim negosiasi, karena memang tugas dan kemampuannya adalah fokus melihat yang “tidak terlihat” oleh orang lain.

Maka kajian di atas hanyalah beberapa elemen dari sekian banyak keahlian yang wajib dimiliki oleh setiap juru runding untuk bisa menggunakan 4 kunci negosiasi.

Sekali lagi dalam kesempatan yang singkat ini sengaja kami pilihkan mana Elemen yang paling berdampak dan paling penting dalam proses negosiasi, dan yang sangat mungkin bisa segera kita lakukan sekarang – SOLID GOLD