Solid Gold | Kesalahan Yang Bikin Milenial Gagal Berbisnis

SOLID GOLD
SOLID GOLD

Kesalahan Yang Bikin Milenial Gagal Berbisnis – Solid Gold

SOLID GOLD JAKARTA – Generasi milenial adalah sebutan yang paling ‘pas’ bagi yang hidup pada era maraknya penggunaan teknologi canggih seperti sekarang. Hampir seluruh aktivitas bisa dijajaki dengan bantuan teknologi, tak terkecuali soal merintis usaha.

Dengan kemampuan dalam menguasai teknologi dan kerja keras, kesuksesan dalam menjalankan usaha akan datang dengan sendirinya. Namun, yang namanya kesalahan dalam menjalankan usaha sering kali menimpa kaum milenial.

Akibatnya, laju perkembangan usaha pun terganggu. Agar masalah tersebut tidak berdampak buruk pada usaha, milenial perlu menghindari kesalahan-kesalahan dalam berbisnis sebagai berikut :

1. Kurang Bijak Saat Menjual Produk

Sukses atau tidaknya usaha yang dirintis sangat tergantung pada jenis produk yang diperdagangkan. Usahakan untuk lebih lihai melakukan riset pasar guna mengetahui jenis produk yang paling banyak diminati konsumen.

Setelah itu, perhatikan jumlah pesaing yang ada di sekeliling. Apabila jumlah pesaing sudah sangat banyak, itu berarti anda harus lebih bijak dalam menjual produk.

Gunakan bantuan teknologi untuk menjajakan produk yang dijual. Kalau perlu, bergabunglah ke sebuah platform jual-beli online untuk mendorong tingkat penjualan.

2. Kemampuan Manajemen Yang Masih Minim

Menjalankan usaha tidak pernah lepas dari namanya manajemen. Manajemen di sini tidak hanya distribusi dan pemasaran, tapi juga keuangan. Tingkat manajemen yang masih rendah akan berdampak negatif pada kelangsungan usaha.

Kalau tidak segera diperbaiki, usaha yang anda geluti pun lambat laun akan menuai kerugian, bahkan gulung tikar. Tidak ada salahnya untuk mengikuti beberapa pelatihan ataupun seminar untuk menambah wawasan mengenai cara memanajemen usaha.

Ilmu yang didapat sebaiknya dipraktikkan langsung pada usaha yang telah dirintis untuk membuktikan apakah manajemen itu tepat sasaran atau tidak.

3. Melupakan Target Yang Ingin Dicapai

Target adalah tolok ukur kesuksesan yang ingin dicapai saat melakukan sesuatu. Manajemen yang bagus sekalipun akan terasa sia-sia jika usaha yang dirintis tidak memiliki target yang jelas.

Sebab anda tidak tahu apa yang akan dicapai dan bagaimana cara mencapai hal tersebut. Cakupan target yang dipasang dalam merintis usaha sangatlah sederhana, tapi luas.

Misalnya, menentukan omzet penjualan dalam satu hari ataupun satu bulan. Dengan demikian, anda bisa mengukur sejauh mana tingkat pencapaian yang sudah diraih.

4. Lebih Memilih Kemewahan Ketimbang Menabung

Selain canggih, gaya hidup generasi milenial juga bisa dibilang cukup “wah”. Banyak generasi milenial yang mementingkan kemewahan daripada kesederhanaan.

Keuntungan yang didapat pun tidak lagi dipakai untuk mengembangkan usaha, tetapi untuk bersenang-senang. Sebelum terlambat, berubahlah dari sekarang.

Ubah kebiasaan hidup di balik selimut kemewahan menjadi lebih sederhana dan apa adanya. Budayakan menabung karena menabung itu banyak manfaatnya.

5. Terlalu Konservatif Dalam Memilih Instrumen Investasi

Laju pertumbuhan ekonomi yang sangat pesat dijadikan sebagai momen paling pas untuk menggeluti dunia investasi. Inilah yang dilakukan anak-anak milenial sekarang.

Saking antusiasnya berinvestasi, generasi milenial jadi sering terjebak kasus investasi bodong yang akhirnya merugikan diri sendiri.

Boleh saja untuk terjun ke dunia investasi, tapi perhatikan ke mana arus kas yang dimiliki akan diinvestasikan. Pilih instrumen investasi dengan teliti dan sesuai kebutuhan.

Perlu diperhatikan, yang tidak kalah penting adalah jangan terlalu konservatif dan terlalu berani mengambil risiko, apalagi jika anda belum mahir di bidang investasi.

6. Selalu Menunda Untuk Memperbaiki Diri

Salah satu kunci kesuksesan yang harus dipegang teguh adalah kesediaan untuk memperbaiki diri dari hari ke hari. Kesalahan yang dilakukan hari ini harusnya segera diperbaiki agar tidak terulang di kemudian hari. Sayangnya, kebanyakan generasi milenial sangat keras kepala kalau bercerita soal memperbaiki diri.

Para milenial menganggap dirinya mampu untuk mengatasi semua masalah yang terjadi sehingga sering mengabaikan saran dan masukan dari orang lain. Kalau sifat buruk ini tetap dipertahankan, usaha yang dirintis pun tidak akan berjalan sesuai harapan.

Jangan Lupa Mengelola Keuangan

Di balik enam kesalahan di atas, generasi milenial juga dituntut telaten dalam mengelola keuangan. Sebab keuangan menjadi salah satu hal yang paling krusial dalam merintis usaha. Bila keuangan sehat, laju pertumbuhan usaha pun akan sehat dan berjalan optimal sesuai rencana yang sudah ditetapkan – SOLID GOLD

Sumber : liputan6/bisnis

About solid gold 1904 Articles
PT. Solid Gold Berjangka merupakan perusahaan yang bergerak dibidang keuangan. PT. Solid Gold Berjangka ini termasuk kedalam salah satu bagian dari Bursa Berjangka Jakarta atau disingkat dengan BBJ yang telah diresmikan berdiri pada tahun 2005.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*